Medio Club Inside
Welcome To Medio_Club Forum

Register -> Log In -> Enjoy!



Salam Ngehek!
Pengurus
Welcome To Our Forum, Please Enjoy Smile visit our blog too -> http://medioclub.blogspot.com/
Minal Aidin Walfaidzin. Mohon Maaf Lahri Dan Batin. Smile

You are not connected. Please login or register

Lyon New Policy

View previous topic View next topic Go down  Message [Page 1 of 1]

1 Lyon New Policy on Tue Jul 16, 2013 9:52 pm

Mimin_Unyu

avatar
Administator
Administator


Ketika Lyon mengambil 5 juta euro dari Monako akhir pekan lalu untuk Anthony Martial, striker 17 tahun yang telah menjadi bintang di tim muda mereka, ternyata kasus klasik terulang kembali dimana klub dengan kekayaan seperti suatu negara yang berdaulat mengambil pemain dari saingan yang membutuhkan uang.

Maksudnya, Lyon membutuhkan dana sebelum penutupan tahun keuangan 30 Juni untuk memuaskan pemilik saham klub. Namun, langkah yang tidak biasa dari klub mengeluarkan siaran pers untuk membenarkan penjualan kontroversial itu tidak hanya merupakan usaha langsung untuk menenangkan penggemar marah, tetapi juga menegaskan kembali "tekad untuk melanjutkan persaingan di seluruh pemain muda yang telah keluar dari akademi mereka".

Kebijakan baru telah dibuat oleh presiden klub Jean-Michel Aulas, yang mengambilalih OL yang sedang berada di Ligue 2 pada tahun 1987 atas rekomendasi Bernard Tapie. Setelah membangun kekayaan dengan memproduksi perangkat lunak untuk akuntansi bisnis, Aulas, 64 tahun, adalah seorang pria yang tahu memperhitungkan laba-rugi nya. Dia menyeimbangkan keuangan klub ', yang ia akui telah merugi sekitar 25 juta euro pada bulan Oktober 2012, sekarang akan seimbang dengan pengelolaan yang lebih hati-hati dan bakat dari akademi.

Keadaan ini kontras dengan dekade pertama milenium, ketika OL mendominasi sepakbola Perancis dengan memerintah otokratis di atasnya. Para pemain terbaik dari saingan mereka di Ligue 1 dibeli murah, seperti Michael Essien, Florent Malouda dan Eric Abidal, sebelum dijual dengan mahal, dengan bakat mereka dilengkapi dengan talenta Brasil seperti Juninho Pernambucano dan Cris.

Itu resep yang menyediakan tujuh gelar Prancis berturut-turut, dan meng-instal OL sebagai peserta abadi dari Perancis untuk Liga Champions.

Setiap kejayaan akan ada saatnya berakhir dan saatnya tiba saat tiga tahun masa jabatan pelatih Claude Puel.Pengeluaran yang tidak berhenti ( totalnya 70 juta euro ) di musim panas 2009 saja setelah penjualan Karim Benzema, salah satu bakat akademi yang sukses membangun dirinya dalam tim pertama selama satu dekade, sementara Yoann Gourcuff bergabung satu tahun kemudian untuk 22 juta euro harus menerima kegagalan.Performanya yang memudarnya di lapangan juga mencerminkan keadaan klub ketika krisis keuangan global menghantam persepakbolaan Perancis.



Titik balik krisis terjadi dengan kepergian Puel di musim panas 2011, dan pengangkatan mantan gelandang Arsenal Remi Garde, yang tidak memiliki pengalaman melatih sebelumnya tetapi telah berada di klub selama delapan tahun, terakhir sebagai direktur akademi pemuda. Siapa lagi sosok yang lebih baik untuk tahu siapa yang harus dibawa dari akademi klub untuk bermain dengan anak-anak besar selain dia.
Keluarnya banyak pemain, terutama Hugo Lloris,Cris, Kim Kallstrom dan Aly Cissokho tidak menunjukkan efek buruk.Garde dengan pemain mudanya dapat mengklaim tempat ketiga di akhir musim dan Coupe de France untuk kembali ke sepak bola Eropa .

Contoh utama dari arah mana klub ini sekarang dipimpin adalah Bafetimbi Gomis dan Clement Grenier, yang menemukan diri mereka akan dijual Aulas.Dengan anak-anak seperti Yassine Benzia dan Clinton Njie menunggu untuk membuat nama untuk dirinya sendiri di tim pertama seperti produk lain akademi muda, Alexandre Lacazette, lakukan musim lalu, dan Lisandro Lopez bersemangat untuk kembali ke peran disukai-Nya, Aulas ingin menggadaikan Gomis - pencetak gol terbanyak musim lalu, dengan satu tahun tersisa di kontraknya - dan mendapatkan laba atas 15 juta euro yang dibayarkannya ke Saint-Etienne pada tahun 2009.

Hebatnya, klub bahkan menggunakan segala cara sejauh untuk menyalahkan dijualnya Martial diakibatkan oleh Gomis seperti saat Jimmy Briand dijual ke Monaco di bursa transfer Januari yang lalu.

Grenier hampir dijual ke Nice musim panas lalu dalam upaya untuk mendorong Gourcuff merebut kembali performanya seperti yang ia tunjukkan di Bordeaux dan akhirnya memungkinkan OL untuk mengklaim mereka tidak overspent dalam mendatangkan dia. Sebaliknya, Grenier semakin bersinar musim lalu dan Gourcuff gagal kembali menunjukkan performanya musim lalu, dan bisa menemukan dirinya meninggalkan Stade de Gerland musim panas ini.

Sementara Aulas telah secara terbuka mengkritik Gomis melalui Twitter dan di tempat lain, ia telah sama-sama vokal dalam tekadnya untuk membujuk Grenier, yang performanya musim lalu membuatnya mendapatkan pengakuan internasional dan tawaran dari Arsenal, untuk memperpanjang kontraknya setelah 2014. Kapten Maxime Gonalons, yang bergabung dengan klub di umur 11 tahun, ikut dibujuk setelah Napoli menawarnya bulan lalu.

Terlepas dari ketidakaktifan Lyon dengan hanya merekrut Gael Danic dan Steed Malbranque selama rentang 2012-2013 serta mandeknya rencana pembangunan stadion baru mereka,harus diakui Lyon beruntung mempunyai seorang Aulas.

Kita dapat melihat betapa lihainya Aulas membela diri saat menjual pemain bintangnya ke klub lain,seperti bunyi tweet dia saat resmi menjual Martial kemarin,
"Jika memungkinkan kita untuk menjaga Clement, [Gonalons], Samuel [Umtiti], Alexandre, Gueida [Fofana], Yassine dan yang lain ... Anda harus jelas dan memilih," tweet dia, mengkhianati logika kepala batu nya , telah menjadi ciri khas dari kepresidenannya. "Saya berpikir bahwa saya telah menunjukkan dalam 26 tahun terakhir bahwa kesalahan yang langka dan berulang kali sukses. Aku akan berterima kasih kalian percaya padaku."


dari @Obinhartono1 untuk @Medio_Club Smile

http://medioclub.forumid.net

View previous topic View next topic Back to top  Message [Page 1 of 1]

Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum